Jika Anda Buruk Dalam Matematika Itu karena Anda Tidak Mempelajari Trik Sederhana Ini.

Belajar Matematika

Matematika adalah bidang ilmu yang mempelajari tentang angka, struktur, ruang, dan perubahan. Matematika dapat digunakan untuk mengelola, menganalisis, dan memecahkan masalah di berbagai bidang, seperti ilmu alam, teknologi, bisnis, dan lainnya. Matematika merupakan dasar penting untuk memahami dan menyelesaikan banyak masalah di dunia nyata. Di sekolah, siswa biasanya mempelajari berbagai topik matematika, seperti aritmetika, aljabar, geometri, trigonometri, dan lainnya.

Sejarah Matematika

Matematika telah berkembang selama ribuan tahun, dimulai dengan orang-orang dari budaya dan latar belakang yang berbeda yang mempelajari dan mengembangkan matematika di zaman purba. Tahap-tahap penting dalam sejarah matematika termasuk matematika di Mesir Kuno, Yunani Kuno, abad pertengahan, dan matematika modern. Matematika modern, yang terutama terfokus pada kalkulus, telah menjadi dasar penting bagi banyak bidang ilmu seperti fisika, kimia, dan teknologi.

Tips dan Trik Matematika

Matematika mungkin terlihat seperti sesuatu yang sulit bagi sebagian orang, tetapi dengan beberapa tips dan trik yang tepat, Anda dapat belajar matematika dengan lebih mudah dan efektif. Berikut ini adalah beberapa tips dan trik yang dapat membantu Anda dalam belajar matematika.

1. Cara menghitung kelipatan sembilan

Untuk menghitung kelipatan sembilan, Anda dapat menggunakan beberapa cara berikut:

Menambahkan digit-digit dari angka tersebut sampai menjadi satu digit. Misalnya, untuk mengetahui apakah 42 adalah kelipatan sembilan, Anda dapat menambahkan digit-digit dari 42, yaitu 4 + 2 = 6. Karena 6 bukan kelipatan sembilan, maka 42 bukan kelipatan sembilan.

Menggunakan rumus: (angka – (angka mod 9)) % 9 = 0. Misalnya, untuk mengetahui apakah 63 adalah kelipatan sembilan, Anda dapat menggunakan rumus tersebut: (63 – (63 mod 9)) % 9 = (63 – 3) % 9 = 60 % 9 = 0. Karena hasilnya 0, maka 63 adalah kelipatan sembilan.

Menggunakan kemampuan mental. Anda dapat mengingat bahwa kelipatan sembilan adalah angka yang digit-digitnya menjumlahkan sampai 9 atau kelipatannya. Misalnya, angka 18 adalah kelipatan sembilan karena 1 + 8 = 9, sedangkan angka 20 bukan kelipatan sembilan karena 2 + 0 = 2.

2. Cara mengalikan bilangan besar di kepala Anda

Untuk mengalikan bilangan besar di kepala Anda, Anda dapat menggunakan beberapa teknik sebagai berikut:

Menggunakan metode distribusi. Anda dapat memecah bilangan yang ingin Anda kalikan menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, kemudian mengalikan bagian-bagian tersebut secara terpisah, dan akhirnya menjumlahkan hasilnya. Misalnya, untuk mengalikan 123 dengan 45, Anda dapat memecah 123 menjadi 100 + 20 + 3, kemudian mengalikan masing-masing bagian tersebut dengan 45, dan menjumlahkan hasilnya: (100 x 45) + (20 x 45) + (3 x 45) = 4500 + 900 + 135 = 5535.

Menggunakan metode partisi. Anda dapat memecah bilangan yang ingin Anda kalikan menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, kemudian mengalikan bagian-bagian tersebut secara terpisah, dan mengurangi atau menambah hasilnya sesuai dengan partisi yang telah dibuat. Misalnya, untuk mengalikan 123 dengan 45, Anda dapat memecah 123 menjadi 100 + 20 + 3, kemudian mengalikan masing-masing bagian tersebut dengan 45, dan mengurangi atau menambah hasilnya sesuai dengan partisi yang telah dibuat: (100 x 45) – (20 x 45) + (3 x 45) = 4500 – 900 + 135 = 4635.

Menggunakan metode pencatatan. Anda dapat mencatat hasil penjumlahan setiap langkahnya saat melakukan proses perkalian. Misalnya, untuk mengalikan 123 dengan 45, Anda dapat melakukan langkah-langkah berikut:

123
45
0
135
Hasilnya adalah 135.

3. Cara menjumlahkan dan mengurangi pecahan

Untuk menjumlahkan atau mengurangi pecahan, Anda perlu memastikan bahwa pecahan-pecahan tersebut memiliki pembilang yang sama (penyebut yang sama). Jika pecahan-pecahan tersebut sudah memiliki pembilang yang sama, Anda dapat langsung menjumlahkan atau mengurangi pembilangnya dan menggunakan penyebut yang sama. Misalnya:

Untuk menjumlahkan 1/2 + 1/2, Anda dapat langsung menjumlahkan pembilangnya, yaitu 1 + 1 = 2, dan menggunakan penyebut yang sama, yaitu 2. Hasilnya adalah 2/2, atau 1.
Untuk mengurangi 3/4 – 1/4, Anda dapat langsung mengurangi pembilangnya, yaitu 3 – 1 = 2, dan menggunakan penyebut yang sama, yaitu 4. Hasilnya adalah 2/4, atau 1/2.
Jika pecahan-pecahan tersebut tidak memiliki pembilang yang sama, Anda perlu mengubah pecahan-pecahan tersebut terlebih dahulu sehingga memiliki pembilang yang sama. Cara mengubah pecahan tersebut adalah dengan membagi atau mengalikan pembilang dan penyebutnya dengan faktor yang sama, sehingga pecahan tersebut tetap memiliki nilai yang sama. Misalnya:

Untuk menjumlahkan 1/2 + 1/3, Anda dapat mengubah 1/2 menjadi 3/6 dan 1/3 menjadi 2/6, kemudian menjumlahkan pembilangnya: 3/6 + 2/6 = 5/6.
Untuk mengurangi 3/4 – 1/5, Anda dapat mengubah 3/4 menjadi 15/20 dan 1/5 menjadi 4/20, kemudian mengurangi pembilangnya: 15/20 – 4/20 = 11/20.

4. Cara mengalikan dengan 11

Untuk mengalikan sebuah angka dengan 11, Anda dapat menggunakan beberapa cara berikut:

Menambahkan digit-digit dari angka tersebut. Misalnya, untuk mengalikan 7 dengan 11, Anda dapat menambahkan digit-digit dari 7, yaitu 7 + 0 = 77. Hasilnya adalah 77.

Menggunakan rumus: angka x 11 = (10 x angka) + angka. Misalnya, untuk mengalikan 8 dengan 11, Anda dapat menggunakan rumus tersebut: 8 x 11 = (10 x 8) + 8 = 88.

Menggunakan kemampuan mental. Anda dapat mengingat bahwa hasil mengalikan suatu angka dengan 11 adalah digit-digit dari angka tersebut yang saling berdekatan dengan 0 di tengahnya. Misalnya, hasil mengalikan 9 dengan 11 adalah 99, dan hasil mengalikan 10 dengan 11 adalah 110.

5. Rahasia mengingat angka dalam Pi (π)

Pi (π) adalah sebuah bilangan yang terdiri dari digit-digit desimal yang tidak terbatas dan tidak terulang. Bilangan ini merupakan rasio antara panjang lingkaran dengan diameter lingkaran. Nilai pi biasanya dituliskan sebagai 3,14 atau 3,14159, tetapi sebenarnya memiliki lebih dari 10 juta digit setelah koma.

Untuk mengingat angka dalam pi, Anda dapat menggunakan beberapa cara berikut:

Menghafal satu atau beberapa digit pertama dari pi. Meskipun hanya menghafal satu atau dua digit pertama saja tidak akan memberikan nilai pi yang akurat, tetapi setidaknya dapat memberikan Anda ide umum tentang nilai pi.

Menghafal satu atau beberapa blok angka dalam pi. Ada beberapa blok angka yang terkenal dalam pi, seperti “314” atau “159”. Anda dapat menghafal blok-blok ini untuk membantu Anda mengingat angka dalam pi.

Menggunakan acuan yang mudah diingat. Ada beberapa cara untuk mengingat angka dalam pi dengan menggunakan acuan yang mudah diingat

6. Cara mengetahui persentase

Untuk mengetahui persentase suatu bilangan, Anda dapat menggunakan rumus berikut:

persentase = (bilangan / total) x 100%

Contoh:

Jika ada 20 buah apel di dalam sebuah kantong yang berisi 50 buah apel, maka persentase apel terhadap total apel adalah (20/50) x 100% = 40%.
Jika ada 30 orang yang lulus ujian dari total 100 orang yang mengikuti ujian, maka persentase orang yang lulus adalah (30/100) x 100% = 30%.

7. Cara menemukan pecahan bilangan bulat

Untuk menemukan pecahan bilangan bulat, Anda dapat menggunakan beberapa cara berikut:

Membagi bilangan bulat dengan faktor-faktornya. Misalnya, untuk menemukan pecahan bilangan bulat dari 12, Anda dapat membagi 12 dengan faktor-faktor dari 12, yaitu 1, 2, 3, 4, 6, dan 12. Pecahan-pecahan tersebut adalah 1/1, 1/2, 1/3, 1/4, 1/6, dan 1/12.

Menggunakan kemampuan mental. Anda dapat mengingat bahwa setiap bilangan bulat dapat dibagi dengan 1, sehingga setiap bilangan bulat merupakan pecahan dari 1. Misalnya, 12 adalah pecahan dari 1 dengan penyebut 12, yaitu 12/1 atau 1/12.

8. Cara mengkonversi fahrenheit ke celsius

Untuk mengkonversi suhu dari Fahrenheit ke Celsius, Anda dapat menggunakan rumus berikut:

C = (F – 32) x (5/9)

Di mana:

C adalah suhu dalam Celsius
F adalah suhu dalam Fahrenheit
Contoh:

Jika suhu F adalah 32 derajat Fahrenheit, maka suhu C adalah (32 – 32) x (5/9) = 0 x (5/9) = 0 derajat Celsius.
Jika suhu F adalah 100 derajat Fahrenheit, maka suhu C adalah (100 – 32) x (5/9) = 68 x (5/9) = 37,8 derajat Celsius.

9. Cara mengingat tanda > (lebih besar dari) dan < (kurang dari)

Untuk mengingat tanda > (lebih besar dari) dan < (kurang dari), Anda dapat menggunakan beberapa cara berikut:

Menggunakan acuan yang mudah diingat. Anda dapat mengingat bahwa tanda > berbentuk seperti garis panjang yang bergerak ke kanan, yang mewakili bahwa nilai di sebelah kiri tanda > lebih kecil daripada nilai di sebelah kanan tanda >. Sedangkan tanda < berbentuk seperti garis panjang yang bergerak ke kiri, yang mewakili bahwa nilai di sebelah kiri tanda < lebih besar daripada nilai di sebelah kanan tanda <.

Menggunakan mnemonic (acuan yang mudah diingat). Anda dapat mengingat bahwa tanda > berarti “lebih besar”, dan tanda < berarti “kurang besar”. Anda dapat mengingat acuan ini dengan menggunakan kalimat yang mudah diingat, seperti “lebih besar dari itu adalah lebih besar dari apapun” atau “kurang besar dari itu adalah kurang besar dari apapun”.

Menggunakan latihan menulis. Anda dapat melatih mengingat tanda > dan < dengan menuliskan tanda tersebut secara berulang-ulang, atau dengan menuliskan tanda tersebut dalam kalimat-kalimat yang menggunakan tanda tersebut.

10. Cara meningkatkan keterampilan matematika Anda dengan menyenangkan

Berlatih dengan soal-soal matematika yang bervariasi. Latihan merupakan kunci untuk meningkatkan kemampuan matematika Anda, sehingga carilah soal-soal matematika yang bervariasi untuk memberikan latihan yang menyenangkan. Anda dapat mencari soal-soal matematika di buku pelajaran, di internet, atau di aplikasi pembelajaran matematika.

Mencari cara yang menyenangkan untuk mempelajari konsep matematika. Ada banyak cara yang dapat Anda lakukan untuk mempelajari konsep matematika dengan menyenangkan, seperti dengan bermain permainan matematika, menonton video tutorial matematika, atau dengan mencoba memecahkan masalah matematika yang menantang.

Berdiskusi dengan teman atau guru tentang konsep matematika. Diskusi dengan orang lain dapat membantu Anda memahami konsep matematika dengan lebih baik dan menyenangkan. Anda dapat bertanya kepada teman atau guru Anda tentang konsep yang tidak Anda pahami, atau berdiskusi tentang cara menyelesaikan soal-soal matematika yang menantang.

Mencari cara untuk mengaplikasikan konsep matematika dalam kehidupan sehari-hari. Mencari cara untuk mengaplikasikan konsep matematika dalam kehidupan sehari-hari dapat membuat pembelajaran matematika lebih menyenangkan dan bermanfaat. Misalnya, Anda dapat menggunakan konsep matematika dalam memasak, membeli barang di toko, atau mengelola keuangan pribadi.

Penutup

Jangan takut untuk bertanya: Jika Anda memiliki pertanyaan tentang suatu topik, jangan ragu untuk bertanya kepada guru atau teman sekelas. Ini akan membantu Anda memahami materi dengan lebih baik dan menyelesaikan masalah dengan lebih cepat.

Dengan mengikuti tips dan trik di atas, Anda akan dapat memahami konsep-konsep matematika dengan lebih baik dan menyelesaikan masalah-masalah matematika dengan lebih cepat.

Jangan ragu untuk terus berlatih dan mencari bantuan jika Anda merasa kesulitan. Selalu percayalah pada kemampuan Anda dan terus berusaha, maka Anda akan merasa lebih percaya diri dalam belajar matematika.

You May Also Like

About the Author: Admin

Tinggalkan Balasan